Peraturan Lembur

Peraturan Lembur. Sejak bulan kemarin, saya terlibat dalam satu misi, yaitu perbaikan laboratorium komputer. :lol: Biasa ya, saya lebay dulu. #maaf. Lab Komputer memang sudah saatnya butuh penyegaran dan peremajaan. Terlebih, jika akan digunakan untuk ujian praktek dan uji kompetensi, sudah pasti butuh semprotan khusus supaya komputer tidak loyo. :lol:

Perbaikan komputer ini dikerjakan setelah ruang laboratorium tidak digunakan untuk pembelajaran siswa alias menunggu siswa selesai pembelajaran di Lab. Terus selesainya jam berapa? Biasanya selesai pukul 15.00 WIB atau lebih sedikiiiiiit. Jadi, perbaikan bisa dimulai setelah itu. Artinya saya bekerja diluar jam kerja alias lembur.

Jika lembur, saya biasanya sampai rumah pukul  21.00 WIB. Ibu Peri (baca: Mamah) terkadang cemas kalau anak wedok belum pulang, selalu ngerusuhi lewat telphone. Dan untuk kebaikan bersama, Beliau pun mengeluarkan Peraturan Lembur untuk saya. :lol: Sebenarnya agak males juga sih, diawasi dan diatur-atur terus. Tapi,mau gimana lagi, orang tua memang seperti itu. Cemas, ketika anak-anak belum sampai rumah atau belum ada kabar.

Peraturan Lembur ini dikeluarkan oleh Ibu Perti beberapa hari yang lalu. Saya tahu, peraturan ini dikeluarkan bukan untuk mempersulit saya, tetapi untuk kebaikan bersama. Peratuan Lembur meliputi:

  1. Pagi. Sebelum berangkat wajib sarapan. Kalau ini sih, saya dari dulu sudah terbiasa untuk sarapan.
  2. Membawa bekal untuk makan siang. Dulu, ketika masih sekolah saya sering sekali bawa bekal. Tetapi, semenjak kuliah sampai kerja, saya jarang membawa bekal. Lha wong sudah besar, patia isin sih. :lol:
  3. Wajib berjaket dan membawa mantel. Udan ora udan gawa mantel, anyes ora anyes gawa jaket. :D Alsannya, supaya tetap sehat, angin lewat.
  4. Pulang sebelum adzan Maghrib berkumandang. Ini yang paling susah. Meskipun saya lembur, tetapi kalau adzan maghrib berkumandang, saya harus pulang dulu. Pulang untuk: Mandi sendiri, Maghriban berjamaah dan Makan bareng (3M). Setelah itu baru berangkat lagi. Dan ketika mau berangkat, wis males mbanget. Kalau bukan kewajiban, mungkin memilih untuk istirahat. :lol:
  5. Harap lapor. Ya, yang ini sih peraturan paling ringan, tapi terkadang lupa. Saya memang lupa, tetapi handphone tidak berhenti berdering, hanya untuk menanyakan keberadaan saya. :lol:
Bekal Makan Seadanya

Bekal Makan Seadanya :lol:

Peraturan Lembur ini sebenarnya tidak penting untuk ditulis ya. Tapi mau gimana lagi, saya sedang ingin mencurahkan isi hari saya kepada si orens ini. :lol: Untuk sahabat saya yang baik hatinya, saya akan terus meminta maaf kepada kalian, karena saya sampai sekarang belum bisa blogwalking. Meski sempat, kadang hanya ngintip dowang. Tapi, Alhamdulillah saya tidak timbilen. Kalau di sosmed sih, saya tetap berselancar, carane nggo mbuang sebel puyeng lah. :lol:  Maafkan saya ya?

About these ads

35 komentar

  1. cie cie… lembur terus olih sangu akehh

    1. Alhamdulillaah. .. :)

  2. jd kangen bawa bekal…
    sekarang dah g bawa lagi :D

    1. Kenapa gak bawa bekal, Mba?
      Lebih higienis lho. . :D

  3. Makan siang? Kalo saya malah yang minta mbak, di suruh bawakan bungkusan untuk makan di kantor :D jarang jajan. Irit is the best

    1. Hehehe. . .
      Iya, jane sih biar irit, tapi sehat juga kan, Mas? :)

  4. selamat lembur ya … :)

    1. Terima Kasih, Mas Hind. .. :lol:

  5. jangan malu bawa bekal ke tempat kerja dek.. aku yo ngono owk, selain ngirit juga yang pasti sehat :)
    salam buat mamah, seneng rasanya masih menjumpai ibu seperti ibumu :D

    1. Heheh. .
      Iya, Mba. .
      Siki nggawa terus koq. . :)

      Nanti salamnya disampaikan, aku belum pulang, Mba. :)

  6. bener banget Id,,, 5 peraturan untuk kebaikan bersama…..
    Jumat kemarin saya juga ngasih peraturan ketat sama Sandy, waktu ikut tour ke Jogja, wajib sms ngasih kabar….

    1. Waah, sandy baru ke jogja nih?
      Gak kabar2 aaah. .. :lol:

  7. kalau di rumah yang paling kuatir ayah saya mbak,,,
    klu ibu sudah percaya aja sama saya, yang penting ijin,,,

    1. Kita kebalik ya,Mba. :)
      Kalau Bapakku malah sudah percaya sama aku. hihihihi

      1. oww,, iya kita kebalikan :D

  8. Di Maapkan..
    Wuiihh..Lembuur tyuus..!!
    Semangat dech

    1. Makasiiih, Teeeh. . .

      Yaa begitulaah, nasiiib. :lol:

  9. Semangat Mbak, masalah BW pasti semua maklum kok.. :)

    1. Kalau Mas Syafi’i sudah pasti memaklumi, kan? :D

  10. Akang ikut nemenin yang lembur deh :mrgreen:

    1. Ajak Akbar dan Gilang juga ya, Kang? :lol:

  11. Alhamdulillah masih diperhatikan ortu, gak dicuekin aja anaknya belom pulang2 :D
    Poi2 peraturannya bagus banget. Meski sering lembur, tapi kesehatan tetap terjaga ya :)

    1. Alhamdulillaah nih. . .

      Kalau kaka akin lha gak pernah lembur ya? :)

  12. LAdangduters · · Balas

    Peraturan lemburnya apa sudah disahkan di notaris mbak hehe

    1. Sudah, Mas. .
      Dihadiri Pak SBY juga lho. .. :D

  13. aku pikir peraturan lembur dari pemerintah hehehe ternyata bukan ya. semoga semanga lemburnya ya Idah

    1. Hahahah. . .
      Belum sampai di pemerintahan, Mom. :D

      Selalu semangatttttttttt. . . :)
      Makasih ya.

  14. idah mau juga dong bekalnya :D

    1. Besok ya,Mas.
      Sudah habis nih. . :D

  15. Jaga Kesehatan Dah ,,,

    Salam saya

    1. Pastinya, Om. . .
      Terima Kasih ya, Om. . . :lol:

  16. Assalaamu’alaikum wr.wb, Idah…

    Indah jika ibu masih sayang dan perihatin kepada kesihatan anaknya. itulah sifat Ibu, selalu resah dan bimbang akan kesihatan dan keselamatan anaknya. Salut buat Ibu Peri dan beruntungnya Idah punya ibu yang sayang dengan Idah.

    Semoga sukses dan jaga kesihatan Idah. :D

    1. Wa’alaikumsalaam, Bunda. . . :)
      Sangat dan amat senang memiliki ibu yang perhatian sperti ibuku tuh, Bunda. :)

      Insya Alloh, Buna. Terima Kasih ya? :)

  17. Wes ta sepuro, wong aq jg blm bs BW Balik je

    1. Eheem, kalau untuk pengantin baru sih aku memaklumiii. . hihihihi

Tolong tinggalkan goresan manis disini. . . "salam senyuum" ^_*

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d bloggers like this: