Mencintai Barang Kesayangan

Mencintai Barang Kesayangan. Saya yakin, semua orang pasti mempunyai barang atau benda kesayangan. Jika sahabat mempunyai benda kesayangan, tentu saja tidak mau kan bendatersebut sampai buruk rupa, apalagi hilang. Sudah sepantasnya apa yang kita sayangi, apa yang kita cintai, dijaga dan dirawat dengan baik. Banyak cara yang bisa dilakukan untuk mencintai barang kesayangan. Saya pun selalu berusaha untuk menjaga dan mencintai barang kesayangan.

Weekend kemarin tidak ada aktifitas keluar, yang ada hanya momong ponakan-ponakan dirumah. Momong dari pagi sampai siang itu sesuatu banget, apalagi Amil minta digendong terus. #hadeeeh. Lho, terus apa hubungannya dengan mencintai barang kesayangan?😆 Ya, tadi curhat sebentar.😆 Kembali lagi dengan barang kesayangan. Setelah selesai momong, sempat kepikiran untuk tidur siang, tapi melihat beberapa buku dari sahabat yang berada di rak, rasanya ingin menyentuhnya satu-satu. Sebelum saya merapikan buku yang berada di rak, saya mencoba untuk memberi sampul untuk buku-buku tersebut. Saya mencintai barang kesayangan, apalagi wujudnya adalah buku. Jadi, mumpung tidak ada aktifitas penting, saya pun mulai menggunting platik untuk membuat sampul buku.

Alat dan bahan yang dibutuhkan untuk menyamaki buku tidaklah banyak apalagi mahal. Kita hanya membutuhkan plastik buku, isolasi, spidol dan guntiiiing.😆 Mari ikut menyamaki buku bersama, Temans.😉

1. Menyiapkan Plastik Buku.

Sampul Plastik

Sampul Plastik

2. Mengukur dan menyesuaikan lebar buku dengan plastik.

Mengukur antara Buku dan Sampul

Mengukur antara Buku dan Sampul

3. Menggunting sampul plastik yang sudah disesuaikan dengan buku. Untuk yang sudah mines seperti saya, harus hati-hati dalam menggunting plastik ini, karena dikhawatirkan pengguntingan tidak sempurna alias menceng.😆

Menggunting sampul plastik yang sudah disesuaikan dengan buku

Menggunting sampul plastik

4. Merapikan Sampul Buku. Langkah merapikan sampul ini benar-benar harus diperhatikan, karena kalau sampai tidak pas hasilnya juga kurang memuaskan.

Merapikan Sampul Buku.

Merapikan Sampul Buku.

5. Mengisolasi di beberapa tepi buku. Saya hanya mengisolasi di beberapa titik saja, supaya terlihat lebih rapih dan tidak terlalu banyak isolasi di buku.😆

Mengisolasi di beberapa tepi buku.

Mengisolasi

6. Merapikan Ujung Buku. Bisasanya setelah selesai semuanya, diujung buku masih ada sedikit plastik yang tentunya mengganggu pemandangan. Guntinglah dan kembali rapikan dengan isolasi.🙂

Merapikan Ujung Buku

Merapikan Ujung Buku

7. Tugas sebuah Spidol. Jika sahabat tidak yakin proses pengguntian akan lurus, maka bisa menggunakan spidol sebagai alat bantu.😆

Spidol sebagai alat bantu

Spidol sebagai alat bantu

8. Hasil dari Mencintai Barang Kesayangan

Hasil Mencitai Barang Kesayangan

Hasil

Untuk menyamakai 17 buku, saya membutuhkan 1 gulung sampul plastik.🙂 Beberapa buku dari sahabat sudah berhasil saya rapikan. Saya senang mengerjakan hal-hal semacam ini. Selain terlihat rapih, kita akan lebih bisa menghargai pemberian orang lain. Menurut saya, Mencintai Barang Kesayangan itu sama halnya dengan  menjaga kesehatan. Sama-sama dijaga dan dirawat.

Kegiatan untuk Mencintai Barang Kesayangan seperti ini bisa sahabat lakukan jika sahabat sedang tidak dalam keadaan sibuk. Apa kegiatan weekend sahabat, kemarin? Apakah sahabat mempunyai barang kesayangan?

Salam Senyum

29 komentar

  1. buku-buku aku juga disampul plasti, tapi yang baru belum sempet nih, mau nitip aja sama Idah🙂

    bawa ke Banjar saja, Mom. . .😆

  2. lama2 tepi bekas sampul dan isolasinya jadi kuning lho Idah…, jadi buku2 di rumah sekarang tak kusampul lagi

    iyakah, Bu?
    Apa mungkin isolasinya yang kurang bagus ya?

  3. menyampul itu pekerjaan menyebalkan buat sy😀

    hihiii. . .
    tapi aku sukaaaa. .😛

  4. Kirain gambar yang pertama itu stick drum …. ehh ternyata sampul buku,
    Sip dah, hal2 seperti ini biasanya jarang terpikirkan oleh kaum lelaki, syukur2 kalau idah mau bantuin nyampul majalah dirumah…hehe

    Lagin pingin ngedrum ya, kaak?😀

  5. Kreatif banget mabk , perlu dicontoh nih hahaha

    Kalau sedang sibuk jangan melakukan hal ini. . .🙂

  6. NIkah Sekarangggg siapa takut heheheh iya mbak dengan begitu jadi lebih awet pastina dan bisa lebih lama bersama kita itu benda yang kita sayangi😀

    kalo laki laki begono gak yuach😀

    Ada yang seperti ini juga. . .
    Adikku juga. ..😛
    Gimana dengan mas eko?

  7. Kalo buku-buku punyaku yang merawat malah anak-anak…

    Woow, anak2nya rajin sekali ya, mba. . .🙂

  8. Wah…, soal menyampul buku dengan plastik ini, saya punya pengalaman menarik. Begini, saya kan suka menyampuli buku2 saya dengan plastik, sampe2 saya beli satu gulung (besar) plastik yang kayak di toko2 buku itu lho. Suatu hari Amel membawa setumpuk bukunya ke rumah. “Minta disampulin ya Om….” Sambil saya menyampuli, Amel bertanya, “Om Imin dulu pekerjaannya tukang sampul buku ya…” Hehehe…., Amel bisa saja.

    Aha, ada buku “Nikah Sekarang? Siapa Takut!”

    hahahaha. . .
    Amel memang pintar ya?
    Berarti memang menyamulnya rapih, pak.🙂

    Ada tuh, baru di sampuli kemarin. .. 🙂

  9. rajin yah, buku2 di rakku sebagian bersampul slebagian engga
    yang bersampul itu pasti buku lama karena yang menyampul dulu asisten
    buku2 yg baru berselimutkan debu, udah gak disampul jarang dibuka pula hehehe

    wiken ngapain ya maren? O ya inget, momong ponakan hehehe

    Waah, ada debu juga di buku ya, Mba?🙂
    Koq sama, mengasikkan sekali momong. ..😀

  10. Setuju Idah …
    menyampul buku itu pekerjaan yang simpel … tapi dampaknya luar biasa …
    saya ini tangannya suka belepotan minyak atau keringat … (maklum biasanya baca sambil nyamil … )(hahahha)

    so … supaya buku awet … ya disampul …

    salam saya Idah

    Sedia tisue ya, Om. Biar gak belepotan.
    #nyodorin tisue.😀

    Salam Senyum, Om. . . 😀

  11. Karena barang kesayangan saya bukan buku, maka merawatnya tidak dengan menyamaki tapi mengerudungi…
    Salah satu barang kesayangan saya adalah salon (speaker) dari model kuno sampai yg terbaru.
    Nggak tau knapa, saya suka sekali dengan yg namanya salon…
    Untuk mengamankannya, saya kemuli pakai aneka bungkus. Ada yg pakai plastik, ada yg pakai kain dan ada yg memang ada pembungkus originalnya

    Bisa lihat salon yang model lama, pak?
    Saya peansaran kayak apa?😀

    Mungkin karena Pak Mars jarang ke salon, jadi cukup mencintai salon yang dirumah saja.😆
    kalau pembungkus yang original pasti mahaaal. . .🙂

  12. Jadi teringat sesuatu… waktu SD aku seneng banget nyampuli buku, sampe2 buku temenku aku yang nyampuli..🙂 tapi semakin dewasa kok semakin males ya nyampuli buku? kasihan buku2 jadi tak terawat sekarang😥

    Kalau lagi gak sibuk, disampuli, Mba. .. 🙂

  13. punya Id, joran dan reel…

    Jooran dan reel itu mainan, ya?

  14. Barang kesayangan, apa ya … gitarku kali ya …😀

    Gitarnya disampuli, Mas. .. hihihihi

  15. Haha… rupanya label dari blogcamp grup gak pake dicopot ya, Dah?😀
    Aku udah lama gak nyampulin buku, sedang terserang sindroma malas. Beberapa tahun yang lalu kok semangat banget. Mungkin sebaiknya aku beli plastik juga deh. Kasihan buku2ku.

    ya begitulah, tak ada yang kulepas. tERmasuk punya Pak Azzet juga.😆
    kalau butuh bantuan, call me ya, kak. . .😆

  16. Duh….buku2ku ga ada yg bersampul plastik gitu Idah *jadimalu* hihihihi

    Gak suka ya, Teh?
    Atau memang gak pernah dismpuli?

  17. Barang kesayangan memang harus dirawat dengan baik agar terjaga keawetannya, apalagi jika barang berharga.
    Saya memang belum menyampul buku2 saya karena terlalu banyak.
    Sudah dibaca semuanya ?
    Salam sayang selalu

    Ada yang belum, Dhe. .
    Kiriman dari mba mira belum dibaca. . . 🙂
    Salam Senyum. . .^_*

  18. Nyampul buku membutuhkan ketelatenan. Biar ga kewalahan sebaiknya setiap baru beli buku langsung sampul yaaa Idah… Jangan kayak bunda…. bukunya ga pernah disampul…
    Sampulin dooong… wkwkwk….

    Kalau mau, per buku seribu rupiah, Bunda. wkwkwkwkwk

  19. Buku juga barang kesayanganku,, tapi terlalu banyak rasanya kalau di sampuli semua,, tapi ya di coba lah perlahan,, apalagi pernah pengalaman, satu dus penuh buku rusak karena lama ga di sentuh, tanpa di ketahui di makan rayap.. makasih idah telah mengingatkan..

    Kalau butuh bantuan, call me saja, Mba.😆
    Sebaiknya diletakkan di Rak Buku, jangan di kardus.🙂

    Semoga rayapnya pada takut dengan buku2ku. ..😆

  20. rajin banget dah.. aku sayang sih sama buku, tapi ga hobi nyampul.. hahahha

    aku juga gak hobi, mba. tapi lagi pingin saja.😆 itung2 biar rapih.

  21. sama dong, buku juga merupakan barang kesayangan saya. Impian saya adalah mendirikan taman baca bagi anak-anak di kampung agar tumbuh dalam diri mereka akan kecintaan pada buku.

    semoga impian mas ahsin segera terwujud. aamiin.🙂

  22. Alhamdulillah saya juga lakukan ini Mbak…..
    sampai Flashdisk juga tak sampuli….

    Kalau flashdisk cara nyampulinya gimana, mas?🙂

  23. Ngikut tips nya mbak ah🙂 hhe

    Pas lagi gak sibuk lho ya? Catet itu. bhuhuhuhu

  24. bisa koq mba ndak usah pake selotip. plastiknya yg rada tebelan dikit kyk yg disediakan di penyampulan buku gratis di toko2 buku itu. tinggal ditekan dg ujung kuku atau pinggiran penggaris plastik sampul itu sudah kagak bergeser2 lagi😉

    yuukkk mari menyampul sambil tersenyum simpul *plus makan kimpul😀

    1. Iniplastiknya udah tebel lho, Mba. . .
      Waaah, sekarang lebih simpel lagi berarti ya,
      Saya baru tahu. . .Hihihihi

  25. Maaf, saya mau tanya, sampul buku plastik diatas menggunakan sampul plastik yang lemas kan?, nah saya mau tanya sampul buku plastik yang lemas itu nama khususnya apa ya? mika lemas atau apa?
    terima kasih

    1. Saya menggunakan sampul plastik yang tidak lemas, kaku.

      Saya kurang paham untuk nama khususnya, yang jelas kalau ke Toko Buku dan akan membeli sampul buku, nanti akan dikasih beberapa opsi. Plasitk yang lemas atau kaku. Begitu.🙂

      1. okey, makasih kak

Hayoo...Ngomen dengan bijak, ya! ^_*

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: