Ayam Warna-Warni

Tulisan tentang Ayam Warna-Warni ini sudah mengendap selama dua minggu di draft. Kasian sekali kalau tidak diluncurkan, ya. Saya yakin, Ayamnya nanti piyek-piyek terus di draft.😆

Setelah menjalani rutinitas yang lumayan menegangkan selama enam hari, biasanya pada puncaknya, yaitu hari minggu saya manfaatkan untuk bermain. Tidak untuk istirahat. Istilah Bunda Lahfy itu Menyemai Cinta.🙂 Aneh sih sebenarnya, katanya capek, tapi tidak istirahat. Tapi lebih aneh lagi kalau hari Minggu tetap di rumah dan malas-malasan.😆

Pagi hari yang cukup cerah, setelah umbah-umbah selesai, saya bersama beberapa sepupu jeng-jeng ke Alun-Alun. Tidak ada yang wah sih di Alun-Alun Banjarnegara, tapi kami tetap saja main ke sini. Sekedar untuk merefleksikan mata, otak dan otot.😆 Kami hanya melangkah kesana-kemari, melihat pedagang, orang makan, orang berduaan, ya intinya melihat aktivitas dan rutinitas orang-orang disaat saya libur (tidak bekerja). Nah, termasuk melihat aktivitas pedagang Ayam Warna-Warni ini.

Ayam Warna-Warni

Ayam Warna-Warni

Ayam Warna-Warninya cute, ya?😆 Ayam Warna-Warni ini terlihat laris manis. Tidak hanya ayam saja, namun ada burung warna-warni juga. Banyak orang dewasa dan anak-anak kecil menggerumuti area ini. Saya mengira, Ayam ini adalah jenis Ayam Petelur, tapi ternyata bukan. Kata Mamah, Ayam ini adalah ayam sayur atau ayam broiler, yang mungkin diberi perwarna. Jika ini adalah Ayam Petelur, saya minat sekali untuk membeli banyak. Lha wong harganya lumayan murah Rp. 3.500,-/ Ayam. Kalau semisal membeli sepuluh ayam saja, kan jadi ramai tuh rumahnya. Piyek piyek piyek piyek piyek piyek. . . 😆

Ayam Warna

Ayam Unyu-Unyu

Alhasil, saya mencoba membeli dua Ayam Warna-Warni. Pink dan Kuning. Apa kata keluarga, setelah saya membeli dua ayam ini? Katanya saya sinting, sudah gede tapi membeli ayam mainan. Tapi lha wong saya ingin, Anda marah.😆 Ketika masih unyu-unyu, saya taruh di kardus kecil dan ditemani sebuah lampu. Sekarang, Ayamnya  sudah lumayan besar, ginak ginukk jalannya. Semoga selalu sehat dan subur.😆

Apakah Sahabat memelihara Ayam?😉

61 komentar

  1. Kalo kata radityadika sih “anak ayam gaul” hahaha😀

    1. Ketauan Fans berat Radityadika. . 😛

  2. itu bisa warna warni dikasih cat apa ya idah?🙄

    1. Sepertinya bukan cat lho, Mba. Semacam pewarna. Eh, tapi gak tau juga ding.🙂

      1. kasihan donk idah..itu umurnya biasanya sampe berapa?

        1. Punya tetanggaku sampai gede dan akhirnya disembelih, Mba.😆

          1. kalau udah gede warnanya tetap gtu idah? atau kembali ke warna asal?

  3. Ada ayam bangkok di rumahku, sepasang.
    terus ada lagi satu ayam jago, ayam kampung

    1. Ternyata peternak ayam juga nih, Bu. ..🙂

  4. bagus warna warninya ya, tapi bahaya gak ya buat ayamnya?

    1. Sayang ya, saya tidak menanyakan sampai sedetail itu. . .
      Itu saja belinya antri. . .:)

  5. cantik banget ya warnanya kayak permen tapi entah kenapa aku koq ngerasa kasian huhuhu

    1. Karena keunyuan-nya pasi ya, Mba Non. .🙂

  6. Ayam ginian bagusnya kalau masih kuthuk. Setelah membesar jadi nggak mbentuk dan tidak menarik lagi, tidak lucu lagi

    1. Kalau sudah besar, enaknya di sate kali ya, Pak.🙂

  7. Komen saya kok ilang…😀

    1. Masuk SPAM, Pak. .. 🙂

  8. hihi, jadi inget waktu SD apa TK ya? TK kayaknya deh, aku beli pitik warna warni. tapi cepet mati hihi…
    entok / meri juga pernah buanyak mati gak ada tempat yg luas sih.

    1. Waaah. . .
      Gak dirawat pasit tuh?😛

  9. kalau sudah besar nggak enak diliat, tapi enak di sate …:mrgreen:

    1. Di opor juga enak. .. 🙄

  10. dulu ibuku pernah beli 10 ekor tuk cucuny? saya dan suami yg repot ngurus. setelah besar2 dan siap panen, saya tak tega makan. ibu minta tolong tetangga untuk masakin ayamnya. melihat semur ayam di meja, saya da suami sedemikian sedih hingga cukup lama tidak doyan ayam. sampai masa berduka hilang. hehe

    1. Hihihihi. . .
      Kalau merawat dan melihat dari kecil si ayam, memang gak tega jadinya ya, Mba. .. 😀

  11. Aku pernah beli 3, udah gedhe pada sobo ra bali maneh. Yo wis rejeki ne tetangga🙂

    1. Gak dicari ya, Mba?🙂

      1. Ndak lah, itung2 sedekah😀

        1. Kanapa gak mampir ke rumah saya saja ya, pitiknya, Mba.😀
          Sedekah sama saya. . 😆

          1. Pithik e ra iso mabur jeng😀

  12. udah besar hilang warna-warni, nanti mesti cat pilok lagi dong😀

    1. Punya tetanggaku gak ilang koq, cuma memudar. .. 😆

      1. memudar ditelan waktu dan masa :p

        1. Bahasamu lho, Mas. . .
          Mridiing. . haghaghag

  13. sayang ya kalo udah gedhe warnanya pudar hehehe…
    trus trus udah bertelur belum :p,

    met kenal yaa :p

    1. Ini ayam sayur, Mba. Bukan ayam petelur. .🙂
      Salam kenal kembali dari Idah. ..

  14. disini juga ada yg jual, tapi saya belum pernah beli….

    kalau sekarang udah agak gede, kayaknya lebaran pas tuh Id buat di potong hehe….

    dulu sempet pelihara belasan ekor ayam bangkok, tuk sekarang sudah gak.

    1. Sekarang peliharanya kan burung sama bunga ya, Mas. ..🙂

      1. iya Id……

  15. itu pake pewarna apa ya? pewarna kue paling #halah..😀

    1. Sepertinya teres deh, Mas. Tau teres, gak?😆

      1. Teres itu apa?

  16. Assalaamu’alaikum wr.wb, Idah…

    Subhanallah, cantiknya anak ayam dengan pakaian warna warninya. Lho, kenapa beli 2 ekor aja. Kalau beli 4 ekor, semua warnanya ada. pasti lebih menarik ayam-ayam itu beramairamai di rumah idah.

    Bagaimana anak2 ayam itu mendapat warnanya ya, kenapa Idah tidak bertanya, pasti ada yang menarik di sebalik warna itu. aahhh… rugi sekali.

    Jika Iessyah melihat anak ayam warna warni ini, pasti dia memujuk untuk dibeli. Ieesyah pernah memelihara seekor ayam puyuh (spesis burung) tetapi sudah lepas bebas kerana kasihan terkurung sahaja dalam sangkar.

    Salam manis buat Idah dari Sarikei, Sarawak.😀

    1. Wa’alaikumsalaam, Bund. ..🙂

      Ini mencoba culu, Bund. Kalau bertahan lama, nanti bisa beli lagi.
      Apakah Ieesyah suka memelihara hewan ya, Bund?

  17. draftnya bertelur gak?:D unyu-unyu ayam nya..umbah-umbah artinya apa?

    1. Ini bukan jenis ayam petelur, Pak.🙂
      Umbah-umbah is cuci baju, cuci piring dan cuci2 yang lain. . .😆

  18. Eh? baru lihat nih yang variasi warnanya banyak gini.
    Rasanya pengen beli juga😀

    1. Beli yang banyak sekalian, Kaaaaaaaaaaaaaak. . .

      Nanti bagi2 yaaa. .😉

  19. mau nanya nih, pernah apa sering dapet komentar seperti ini : http://imageshack.com/i/bbng1mj
    maksudny apaan ya, apa di hapus aja..??
    makasih

    wah dari hari-kehari blognya makin kerenz..!! kepala halamannya bagus tuh

    1. Apa kabar, Mas? Lama gak ketemu kitah, ya.😆

      Itu nyepam, Mas. ..
      Promo situs mereka. . .

      Hapus saja.Termasuk komentar2 yang tidak pas dengan tulisan juga dihapus saja, ya.🙂

      1. alhamdulillah baek mbakyu, iya long time no see
        oh gitu, oke makasih

  20. Wah, ayam beneran tho?? Kirain boneka. Hehe.

    1. Bonekanya masih di Toko. ..😛

  21. ditempat sya jga ada ayam spt ini…

    1. Memelihara juga, gak?

  22. Wah, ayam yak. Saya kok kayaknya lebih seneng makan ceker ayam…..😀

      1. oh, iya. sy udah baca yang itu. wuih, itu kelasnya bukan model angkringan jogja😀

  23. tapi si piyik yg dicat warna warni gitu cenderung cepet mati kan Dah? Lucu sih, tapi aku suka kesian sm mereka..

    1. Dari tampangnya memang melasi koq, Teh. .
      Yang penting, kalau sudah dibeli wajib dirawat. . .🙂

  24. Sudah dicek belum ayamnya sepasang jantan – betina ato bukan? Lha nek gak sepasang gak bakalan ngendok lho, Nduk😆

    1. Hihihi. .
      Ini bukan ayam petelooor, Bu.

      Ayam potoong. . .😉

  25. harisluxi · · Balas

    gimana caranya biar bisa besar gtu mbk

Hayoo...Ngomen dengan bijak, ya! ^_*

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: