Seribu Rupiah

Tadi pagi saya diamanati Mamah untuk membayar tagihan Telephone di PT. Telkom. Biasanya sih tugas ini dilaksanakan oleh Adik, tapi katanya Adik sedang banyak pekerjaan di kantornya. Ada kejadian yang aneh ketika saya membayar telephone ini.

Ceritanya, saya bertemu dengan ibu-ibu yang masih sehat. Mungkin 50 YO. Si Ibu bekerja di perumahan (baca: rewang). Setelah saling melempar senyum dan menyapa, saya pun duduk disampingnya. Terlihat masih ada beberapa pelanggan yang sedang membayar tagihan. Setelah loket kosong, kemudian saya mempersilakan si Ibu untuk membayar tagihannya.

Monggo, Ibu rumiyen“.

Kulo sampun, Mba“.

Lho, ternyata si Ibu sudah membayar, saya kira belum.:mrgreen: Ketika saya akan menuju loket, si Mba yang bertugas menanyakan kekurangan uang kepada di Ibu.

Bu, bagaimana? Sudah mengabari rumah belum?”

Si Ibu menjawab “Dereng, Mba“. Dan wajah si Mba terlihat sangat kesal.

Entah atas dasar apa, kepo saya keluar. Jadilah saya tanya-tanya tentang kekurangan pembayaran si Ibu itu. Dan ternyata kekurangannya tuh Rp. 1.000,-. Aduuuuh, saya kira kekurangannya tuh banyak. Lebih dari puluhan ribu. Kemudian saya mendekati si Ibu (lagi). Barulah saya tahu, kalau si Ibu baru kali ini diamanati untuk membayar telephone. Sebenarnya, si Ibu disuruh “bosnya” untuk membayar di Kantor Pos saja, tapi saat itu katanya kantor pos memang sedang penuh. Banyak yang bertransaksi.  Jadilah si Ibu disuruh salah satu orang untuk membayar di Telkom.

Seribu Rupiah Untuk PMI

Seribu Rupiah Untuk PMI

Memang, kalau membayar di kantor pos itu ya seharga tagihan telephone, tanpa membayar retribusi lainnya. Retribusi lainnya? Iya, mulai tahun 2013, kalau membayar di Telkom tuh ada tambahan amal atau penggalangan dana untuk “PMI” sebesar Rp. 1.000,-.  Si Bos mengasihkan uang ke si Ibu tuh pas banget. Malah menurut saya kurang, karena si Ibu ke Telkomnya dengan jalan kaki. Kalau ada yang bilang “itu sudah tugas”, memang benar sih. Tapi saya kurang sependapat, kasihan. Kalau ada kejadian atau masalah kurang enak  yang menimpa” seorang ibu”, saya  koq langsung ingat Mamah di rumah.

Slogan “bayarlah dengan uang yang PAS” itu memang baik. Namun, jika memberi uang untuk “bayar tagihan dengan uang yang PAS” itu kurang baik. Kasian kalau ada retribusi tambahan seperti ini. Untuk Bos-Bos, tolong hal semacam ini perlu diperhatikan, ya. Masa, gegara seribu rupiah jadi tahanan berjam-jam.

51 komentar

  1. Kepedulian taktis yang apik Idah, dengan adanya sedikit ‘uang tunggon dompet’ bisa mengatasi tambahan2 kecil dalam pembayaran, Salam

    1. Uang tunggon biasanya kencringan ya, Bu.🙂

      1. tunggon dan kencringan apa artinya, ka?

        1. Tunggon itu sama dengan uang yang selalu ada di dompet. Meski sedikit jumlahnya, tidak dipakai.🙂

          Kencringan itu sama dengan uang recehan, Yish.😆

  2. ya ampun kasian ibunya itu😥

    1. Iyya, Mba. . .

  3. Baru tau cerita kaya gini. Belum pernah disuruh kayak gitu. Haha.

    1. Kapan2 kalau disuruh perhatikan sekitar yakl. .😀

      1. Tapi kalo sekitarnya ngebosenin, ya, males juga kak😐

  4. Hadeuh, masak bos-nya tega bener ngepas gitu? Tapi kok ya Si Ibu itu ngga bawa uang cadangan sama sekali ya?

    1. Gak tau juga, Om. . .
      Mungkin buru2 kali ,ya. . .

  5. lozz akbar · · Balas

    Yup bener.. hendaknya jangan memberi uang pas, lebihi dikit tak mengapa. Kalau emang pelit yo ambil lagi kembaliannya.. Kasihan deh ibu itu.. lah trus dinda kasih gak seribunya..?

    1. Udah tak serahkan ke Mba Petugas, Kanda. ..

  6. Ya allah….mesake…hmm kurang 1000 untuk beramal di PMI…semoga hati para bos terketuk…
    like this mbak..:) mau like jempol entah kenapa susah banget..koneksi lelet🙂
    selamat menjalankan ibadah puasa mohon maaf lahir batin yah mbak

    1. Aamiin. . .

      Pakai XL, Mba. Biar nyambung terooos. . Hihihihi
      Saling memaafkan, ya?🙂

      1. hehehe ndek omah pake XL pake inetnya..tapi lagi entek mbak..tanggal tuwo akhirnya sing paket ndek smarthphne tel**sel..*halah bsia ketebak yah.. tak copot taruh di modem buat internatan…lelet…lek iki ndek kantor…wess weess..cepet..hehehe

        1. Hihiihih. .

          Si merah memang kadang suka nyebeli ya, Mba. . .😀

  7. Kasian si ibu itu… sungguh baik kalau ada yg mau membantu membayarkan kekurangan yg seribu itu…🙂

    1. Iya, memang kesiaan. Semoga si Ibu diberi kesabaran yak. . 🙂

  8. Sofyan · · Balas

    Hmm…kasihan banget, bos yang pelit, bayar dengan Uang Pas itu maksudnya, Pas sama tetek bengeknya jangan diartikan pas gak onok sisane, hedehh payah,,,trus Dik Idah ngasih uang seribu itu gak pada ibu tersebut🙂

    1. menurut hemat saya sih Mbak Idah Mbantu Kang…
      kn mbak Idah baik hati dan suka menolong.. hihihi

      1. Alhamdulillaah ibu saya tidak memberikan uang pas, jadi masih ada sisa. Lebih dari seribu.🙂

        1. Alhamdulilah…

  9. Bos pelit tuh..

    1. Jangan keras2, Rit. .🙂

  10. Lha pulangnya naik apa tu si Ibu, jalan kaki ? …kebangeten bosnya ah !

    Salut untuk kepedulianmu..🙂

    1. Jarak rumah ke Telkom sebenarnya dekat sih, Mba. Tapi ya seharusnya tidak memberikan uang pas yooo. . .🙂

  11. Bersyukurlah Idah dapat ladang amal….InsyaAlloh barokah🙂

    1. Aamiin, Kang. ..🙂

  12. Hmmmmmmm..
    Sedih..
    Geram…

    Semoga menjadi pembelajaran buat semua…

    Aaaaaaaa… cuma sewu padahal… Terima kasih ceritanya Mbak…

    1. Heheh. .
      Begitulaaah, gak mandang sewu apa rongewu je. . .🙂

      1. Iyo mbak, masio limangatus kl gk ada y repot..

  13. Wah, sosialisasinya parah tuh. sampe nunggu berjam2 gitu. kasihan betul….

    1. Tidak ada sosialisasi sih, Mas. .🙂

      1. waduh, tambah parah lagi yuh😦

  14. Wah, kasihan benar itu ibu. Semoga saja pengalaman ini akan mebaut banyak orang yang mau lebih mengerti arti sebuah permintaan tolong kepada orang lain. Agar tidak mempersulit orang yang akan membantu untuk memperlancara segala urusan yang akan di bantunya.

    Salam wisata

    1. Aamiin. . .
      Tetap berusaha saling membantu ya, Om. ..🙂

  15. kasihan ya si ibu’a, semoga kalo ane jd bos ga kaya gitu. hehe :p

    1. Sekarang sudah jadi Bos, kan?😛

      1. hehe, bos-bosn kalo sekarang mah.:mrgreen:

  16. kasian banget si ibu…
    lagian telkom kok maksa banget sih sumbangan pmi nya. dimana2 yang namanya sumbangan mah sukarela dong ya….

    1. Harusnya sih gitu, Om.
      Tapi ini seperti sumbagnan wajib. . .Hehehehe

  17. Kasian bgt 0, jd kamu bantu tambahin gak yaaa?
    Dulu di bank jg serinh gini, ada aja org2 suruhan yg mesti nunggu lama gegara bos2nya ngasih duit pas2an. Kesian

    1. Bantuin, Noon. . .
      Untuk ibu saya ngasih uangnya gak ngepas kayak si Bos itu. .🙂

      Terkadang, PAS itu tidak baik, ya?🙂

  18. Alhamdulillah. Semoga dapat rahmat dari Allah atas amalnya ya..🙂

    1. Aaamiin. . .🙂

  19. Assalaamu’alaikum wr.wb, Idah….

    Subhanallah, ada pula pembayaran tambahan sebegitu ya.
    Kasihan si Ibu harus menunggu semata-mata mencukupi wang tambahan.
    Semoga amal yang dihulur mendapat kebaikan.

    Salam Ramadhan yang mulia dari Sarikei, Sarawak.😀

  20. rusydi hikmawan · · Balas

    yg jelas, dana2 dadakan gitu mesti terbuka pelaporannya. seribu bukan sedikit untuk jutaan yg memberi. transparansi keuangan mesti ada di mana pun itu

  21. kasian si ibu,,,,, bu jangan terlalu lugu….
    teganya si Mba yang bertugas…. gara gara uang sarebu si ibu jadi tertahan berjam jam…

  22. dana PMInya memangnya wajib ya? kasihan kan si ibu gak bawa uang lebih

  23. mysukmana · · Balas

    ternyata banjarnegara? sy kkn 2 bulan disana dulu mbak..tp udah 5th yang lalu😀

Hayoo...Ngomen dengan bijak, ya! ^_*

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: