Suka Pare yang Pahit

Beberapa waktu yang lalu Blog Walking ke rumah Mba Lusi, eh pas lagi posting tentang Give Away. Setelah saya cek, ternyata link GA tersebut mengarah ke Blognya Mba Lianny. Aaah, langsung saja baca persyaratannya, siapa tahu saya bisa mengikuti, kan? Dan akhirnya ya saya bisa mengikuti ini. Hahaha

Pada Give Awaynya, seluruh calon peserta disuruh menulis satu postingan yang disukai di blog liannyhendrawati.com atau liannyhendrawati.blogdetik.com.   Lalu disertai alasannya mengapa suka dengan postingan yang dipilih”. Yuk ah, langsung melaksanakan tugas.:mrgreen:

Tugas Pertama.

Saya memilih salah satu artikel di liannyhendrawati.com. Setelah membaca beberapa artikel di blog tersebut, maktuiiing saya bingung. Karena isinya dominan Fiksi ih. Tau sendiri kan, saya belum bisa memfiksi. Hihihihi. Bersyukur, karena ada beberapa artikel yang berisi catatan harian. Dan saya memilih. . . . . .Pare, Si Pahit Yang Berkhasiat.

Mengapa memilih artikel yang berisi tentang khasiat sayur Pare?

Pertama, artikel tersebut informatif.
Kedua, karena saya pecinta sayur pare.
Ketiga, kebetulan saat itu saya mengikuti update-an artikel tersebut.

Apa informasi yang saya dapat dari artikel yang berjudul Pare, Si Pahit Yang Berkhasiat? Tak lain adalah informasi tentang khasiat sayur pare. Saya memang pecinta pare, tapi entah mengapa saya tidak pernah mencari tahu manfaat dari sayur pare, ya. Karena menurut saya enak, ya sudah, suka-suka saja. Hehehe.

Dan setelah saya saya membaca artikel Mba Lianny, saya pun tahu kalau sayur pare berkhasiat untuk menyembuhkan beberapa penyakit seperti kencing manis, wasir, kerusakan hati, diare, jantung , sariawan, batuk, juga diduga dapat menurunkan risiko kanker dengan cara menurunkan kadar kolesterol dalam darah.

Setelah tahu manfaatnya, otomatis saya semakin cinta dengan pare dong. Jika Mba Lianny suka icip-icip tumis pare yang tidak terlalu pahit, saya justeru lebih suka yang pahit. Maksudnya, pare yang dimasak masih terasa pahitnya. Setelah pare diremas-remas dengan sedikit garam, langsung saya cuci dan masak. Biar rasa pahitnya masih kental di lidah. Hehehe. Bagi saya, makan sayur pare yang tidak pahit sama saja makan sayur waluh jipang.:mrgreen:

Karena saya cinta dengan sayur pare, saya pun sudah membuat postingan tentang Cara Memasak Tumis Pare. Terima Kasih sudah berbagi informasi tentang si pahit ya, Mba.

Tugas Kedua.

Umur anak Mba Lianny 7 Tahun.

BANNER GIVE AWAY

Postingan ini diikutsertakan untuk memeriahkan GA Blog www.liannyhendrawati.com.”

Note. 348 kata

32 komentar

  1. aku juga suka b anget sama pare…

    1. Ikut2an ajaah siiih.:mrgreen:

  2. aku jg suka pare Daaahh… Setelah diremas pake garam trus direndam sebentar di air hangat, aku masukin ke air dingin (air kulkas), jadi warna ijonya masih unyu2 *halah* qiqiqiqi.

    Gudlak ngontesnya ya Dah😉

    1. Eeh, ini resep baru lho, Teh. Saya baru tahu untuk menyegarkan warna. Hihihi. Terima Kasih tipsnya, Teh.🙂

    2. oh ini toh triknya..😀

  3. aku gak suka pare🙂 tapi suka masak pare buat suami

    1. Kenapa gak suka, Mba? Enak padahal lhoooo. .. 🙂

  4. ini namanya pahit-pahit menyehatkan, dan membahagiakan juga. Semoga tulisan ini memang ya Idah😀

    1. Benar, kalau sehat kan pasti bahagia.:mrgreen:
      Makasiiih, Mas AuuuL.. . 🙂

      1. sama-sama mba Idah, saya sering makan juga daun pepaya biar bahagia😀

  5. aku juga suka pare tapi yg bener2 yg masak bisa masak,tapi kalo masih paitt bangettt langsung nyuruh habisin suami hehehe

    1. Saya mau dong, jagnan dihabisin ya. ..😀

  6. nyimak komen neng Orin ooh plus rendam air dingin…
    Tos sesama penyuka tumis pare
    selamat ngontes Non

    1. Saya juga bau tau lho, Bu. Tipsnya maknyuus ya. . .
      Aaah, banyak yang sukaa ternyata. Yeessss. ..

  7. aku gak suka pare, pahitttttttt

    1. Kalau gak pahit, berarti suka kan, Non?

  8. pare emang pait mba, tp ibuku sering tanaman, termasuk pare, oyong, cabai, *seneng berkebun..😀
    wah sukses buat GA nya mba… (y)

    1. Bisa gak pahit koq.🙂

      1. iya asal tau cara ngerebusnya.. ya kan?? :p

        1. Hahaha. .
          Bukan. .

          Itu malah sebelum ditumis. Tuh lihat komennya Teh Orin.😛

  9. Saya juga sukaaaa😀, Konon katanya (kata emak)😀, para sangat berkhasiat untuk menambah nafsu makan😀

    1. Iya, padahal saya sudah nafsu makan. Kalau ada pare, tambah lahaap. .:mrgreen:

  10. Suamiku suka makan Pare, suka.. pke banget.
    Klo aku gak suka pare cukup Kaepci aja😛

    1. Wkwkwkwkw. .
      Sehat Pareeeeeee ah, kalau Kaepci buat weekend ajah.🙂

  11. Aku juga suka banget pare. tapi males masaknya. yg suka dan mau makan cuma aku saja.😦

    1. Hihiih. .
      Dinikmati pas me time ajaaah.😀

  12. saya juga penggemar pare..
    dan pernah suatu kerja waktu maih di Jogja, saya agak kecewa waktu maem pare yang kulitnya polos untuk kali pertama tau ada pare model itu, tenyata parenya enggak pait! hhha #salam kenal dan syukur selalu🙂

  13. idem , saya juga suka pare tapi baru-baru ini setelah tahu banyak khasiatnya jadi walaupun pahit dipaksa menikmati🙂

  14. Kalau saya pare pahit sukanya buat maka siomay. Kalau di buat tumis gimana ya……

    Salam,

  15. Suamiku suka pare,aku biasa ajae,hehe. Tips mba Orin boljug,berlaku semua sayuran ya?

  16. Meski pahit tapi banyak khasiatnya ya *jadi ngebayangin tumis pare. Makasih sudah ikutan🙂

Hayoo...Ngomen dengan bijak, ya! ^_*

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: