Mencicipi Dowang!

Hai, Mak Irits! Sebelum berceloteh ringan, saya ucapkan selamat atas terbitnya komik Mak Irits, ya. Sebentuk komik yang -menurut saya- begitu unik, dan khas banget. Mulai dari tokoh, alur, sampai dengan desain karakternya. Pokonya Mak Irit banget!

Ehya, saya belum memiliki komik Mak Irits, nih. Maafkan, ya! Tapi, yang namanya mak irit kan selalu kasih solusi biar bisa irit tuh, ya.:mrgreen: Jadi, terima kasih buat bocoran komiknya yang sudah diunggah di Fans Page (FP) Mak Irit.

Membaca tiga lembar isi komik yang diunggah di FP Mak Irits bikin senyum-senyum sendiri. Dua diantaranya sering banget saya jumpai pada kehidupan nyata. Tapi serius, enggak separah yang ada di komik, sih. Hahaha

Tiga diantara komik yang diunggah di FP Mak Irits, saya comot satu nih. Tentang mencicipi buah. Langsung berceloteh aja, ah.

MAK IRITSPernah suatu ketika saya menemani Ibu ke Pasar. Pasar sayur menjadi tujuan urama kami. Setelah selesai berbelanja sayur, kami mampir ke tempat penjual buah langganan. Sayang sekali, saat itu penjual langganan sedang cuti. Tidak berjualan maksudnya. Jadi, kami mencoba untuk beli ke toko buah yang katanya buah impor.

Di toko buah impor, Ibu agak sok kalem, gitu. Tanya harga buah ini-itu-oto. Padahal yang mau dibeli hanya satu, Buah Anggur. Untuk meyakinkan pembeli, si penjual pun rela mengupas buah ini-itu-oto. Setelah udah dikupasin, Ibu tanya harga. Padahal di rak buah jelas-jelas sudah tertera harga. Setidaknya Ibu sudah bisa mengira, dong. -_-

Ini beli di toko buah impor, pakai nawar-nawar! Oh Tuhan…

Setelah gagal menawar (karena memang harga passss), kemudian Ibu pamit begitu saja. Aduh…betapa malunya anak perempuanmu ini, Bu! Saya baru banget menjumpai Ibu kayak gini. Saya panik banget. Aduh…jangan-jangan Ibu sedang kesurupan kayak kuda lumping itu. Saya langsung mengkonfirmasi tentang tindakan Ibu yang demikian.

Eh…jebule Ibu hanya kangen melihat buah-buah yang tersusun rapih, gitu. Seketika saya agak-agak ngambek. Syok syik! Sepanjang perjalanan pulang, saya kerap memainkan rem depan. Cekadut cekadut, sampai ditabok Ibu.

Aduh…saya tahu banget perasaan si penjual buah itu. Huh…sakitnya itu di sini, Ibuuu!!!

By the way, ceritanya memang belum #GueBanget, ya! Sebab, sampai sekarang belum pernah beli buah sendirian. Ini jatuhnya malah nyeritain Ibu. Tapi saya sudah konfirmasi dulu, sih. Dan Ibu malah ketawa-ketawa tak bersalah. -_-

Mungki, di Komik Mak irits ada satu kejadian yang #GueBanget! Entah pada halaman berapa, dan judulnya apa. Saya yakin itu!

Banner-GA-Mak-IritsTulisan ini diikutsertakan untuk memeriahkan GiveAway Komik mak Irits #GueBangets

11 komentar

  1. jaman sekarang memang kudu pinter ngirit, kalau enggak bisa tekorūüôā

    pengalaman yang bikin geli tentunya ya mbak, semoga menang dehūüôā

  2. Dwi Puspita · · Balas

    mencicipi sedikit demi sedikit lama lama jadi kenyang…hahahaha

  3. Idaaaaah…
    Salam hormat buat Ibu mu yaaaaah…hihihi…
    Keren lagi ituuuuhūüôā

  4. Ibunya Idah lebih gahul gayanya dibanding anaknya hehehe.

  5. Makanya beli doong biar tahu yang #GueBangets tuh yang mana. Ntar kalo udah emak2 mungkin kau kayak git juga Idah hihihi. Salam buat Ibu ya.. Makasih udah ikut GA Mak Irits, TERDAFTAR

  6. hahaha.. duh bakul’e rasanya nyesek, beli nggak, barang dagangan habis dicamilin pembeli ^_^

  7. salam kenal mba …

  8. jadi pengin baca komiknya. beli dimana ya?

  9. kocak nih komiknya.

  10. icipnya sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit…

  11. kek nya semua emak-emak itu mak-irit deh … karena de pun termasuk salah satunya hahahaha

    gutlak GA nya

Hayoo...Ngomen dengan bijak, ya! ^_*

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: