Ora Ngapak Dupak!

Bagi kamu yang tinggal di wilayah Banjarnegara, Purbalingga, Banyumas, Cilacap, dan Kebumen (BarLingMasCaKeb), harusnya sudah tidak asing lagi dengan ungkapan di atas. Ungkapan tersebut lahir sebagai wujud kecintaan warga Banyumasan terhadap bahasa daerah, dimana bahasa yang saya maksud adalah bahasa NGAPAK!

Adakah diantara kamu yang belum tahu tentang Bahasa Ngapak?

Bahasa Ngapak adalah bahasa harian yang sering dipakai oleh warga Banyumasan. Bahasa, atau dialek Banyumasan memang unik, dan terkenal dengan logatnya yang begitu khas. Jika dibandingkan dengan Yogyakarta dan Solo, cukup banyak perbedaanya dengan dialek Banyumasan ini. Salah satu perbedaan yang sangat kental yaitu pada akhiran huruf vokal “a”.

Sebagai contoh, jika di Yogya atau Solo ada orang mengatakan “wani piro?”. Maka, pada dialek banyumasan akan menjadi “wani pira?”. Hiih…ini kenapa saya jadi geli sendiri ngomongin bahasa ngapak, yang tak lain adalah bahasa keseharian saya. Geli lidahnya!:mrgreen:

Lalu, apa makna dari kata Dupak?

Dupak adalah sebentuk perlakuan kasar terhadap orang lain, dimana perlakauannya kamu menggerakkan kaki, dan gerakkannya mendatar pada (maaf) pantat orang lain. Tendangan maut pas di pantat. Andai yang mendupak kamu adalah seorang kawan yang memakai sepatu boots? Bagaimana nasib pantat kamu? Terbayang, enggak? Hihihi

Kaos Ngapak Ora Ngapak Dupak

Kaos paling keren se Dunia!

Sebentuk hukuman yang cukup memuaskan, bukan? Meski sebenarnya kurang setimpal bagi mereka, orang Banyumasan yang terkadang lidahnya mudah keseleo.:mrgreen:

Sebagai contoh, seorang yang baru hijrah ke Yogyakarta beberapa bulan, terkadang logatnya sudah lain.

“Tak enteni yo. Ning ngarep omahmu, opo ning pojokan warung burjo?”. Hmmm…padahal sedang bercakap dengan sesama Ngapakers lho. Ingin didupak kalik, ya. Hihihi

Lebih enak ngomongnya begini “Tok enteni ya. Nang ngarep umahe kowe, apa nang pojokan warung burjo?Sejatine, ngomong ngapak ki lewih kepenak! (Sejatinya berbicara Ngapak itu lebih enak) Tapi, perpindahan logat ini bisa jadi karena suatu kebiasaan. Namun, rasanya kurang sedap ketika percakapan antar Ngapakers diisi dengan bahasa Yogya, Solo, atau London.😆 Tastenya itu kurang dapat, dan kurang greget! Hihihi #sirik

20140308_040519

Mbaknya Ngapak juga. Bapak depannya tuh yang nginthili nyong terus.  Serem wajahnya, ya.  Hahaha

Pernah ada satu kejadian saat saya turun di Terminal Kampung Rambutan. Sesampainya di terminal tersebut pas banget adzan subuh berkumandang. Saya turun tepat di pertigaan pintu masuk terminal, dimana di situ banyak sekali tukang ojek. Mereka menyapa saya, dan menawarkan jasa ojeknya. Saat beberapa dari mereka menawarkan jasa kepada saya, tidak sengaja saya menjawab mengg“Mbotenlah, terima kasih”.

Lalu, beberapa abang ojeknya ada yang nyeletuk “waaah, wong nJawa iki”. Tak lama kemudian, mereka mendekati saya, mendampingi saya yang saat itu akan menuju ke Masjid. Karena saya membawa barang bawaan yang cukup berat, saya berniat untuk menitipkannya kepada seorang Mbak yang berjualan minuman, dan camilan di trotoar.

Mba, wong nJawa iki. Tapi aku urung ngerti nJawane ngendi[1]” Kata seorang Bapak yang daritadi mengikuti saya. Hah…inyong langsung makdeg atine[2] mendengar celotehan Bapak tadi. “Ya ampun…Bapak orang Banyumasan, ya?”. Tanya saya kepada beliau dengan penuh heran. “Nyong asline Cilacap. Nek Mbak kae sing dodol wedang lha wong Purwokerto[3]” Si Bapak yang mengaku bernama Pak Lutfi tak segan-segan mengeluarkan senjata Ngapaknya. Eh, kalau senjata itu Kapak, ya? hihihi https://www.youtube.com/watch?v=oVEM2eWzCxg

Kami akhirnya Saya terus mengucap syukur sudah dipertemukan dengan “wonge dewek” atau orang yang serumpun. :mregreen: Kejadian serupa juga saya alami saat saya turun di Terminal Cicaheum yang katanya banyak permennya (baca: preman).

Kesimpulan dari ungkapan “ora ngapak dupak” memiliki arti bahwa “sesungguhnya, siapa pun kamu warga Banyumasan yang tidak menggunakan bahasa Ngapak, maka akan mendapat tendangan maut berupa Dupak”!:mrgreen:

Ungkapan tesebut murni disematkan sebagai pengingat bahwa kami (warga Banyumasan) memiliki bahasa daerah. Warga Banyumasan wajib membiasakan menggunakan bahasa tersebut supaya tidak hilang bersamaan dengan hadirnya bahasa gaul, alay yang kerap menelusup ke telinga. Minimal banget, berusaha untuk menggunakan bahasa Ngapak ini ketika sedang berdialog dengan sesama warga Banyumasan.

Sudah, ceritanya segitu saja. Intinya, dimana pun kamu berada, jangan malu untuk menggunakan basaha daerah kamu sendiri. Pertahankan logat daerahmu. Apalagi kalau sudah tahu sesama orang Banyumasan, banyak banget manfaat dan keuntungannya. Terkecuali, lawan bicara kamu memang tidak akan mengerti bahasa kamu. Boleh lah menggunakan bahasa Indonesia.

:mrgreen: HIDUP NGAPAK!!!:mrgreen:

banner

Tulisan ini disertakan dalam kontes GA Sadar Hati – Bahasa Daerah Harus Diminati

16 komentar

  1. Aku yo wong Jowo tapi ora ngapak. Ora salah maksute😛

  2. Idaah.. aku juga wong ngapak😀
    sering denger ini ungkapan “Ora ngapak Dupak” hehe..
    ketemu sesama ngapak di luar daerah sendiri emang serasa ketemu saudara ya hehe

    sukses ya kontesnya.. semangat!

  3. Jadi kangen temen saya yang suka pake bahasa ngapak..😀
    Sukses ya ngontesnya. Mestinya sih masuk ini..🙂

  4. Idaaah, aja ndupak aku…nek karo wong banyumas ya aku mesti ngapak..lha nek neng Solo ngomong ngapak mengko diarani lagi dagelan

  5. Berarti tulisan kie legalisasi nek nyong ketemu kowe, trus kowe ora ngomong ngapak, berarti nyong ulih ndupak kowe ya ? …

    eh tapit tega apa ora yua ?

  6. mbak, Jawanya mana neh? mampir ya klo ke Yk #salah fokus

  7. […] Siti Hajar, Ora Ngapak Dupak! […]

  8. semoga menang yaaa mbak🙂
    jadi inget ada ikatan mahasiswa banyumas.. tagline mereka “ora ngapak, dupak” dan jadi tau artinya ini toh hehe😀

  9. memiliki ciri khas tersendiri ya…
    dan ciri khas tersebut membawa manfaat🙂

  10. kencoooot kiyeh….

  11. biasanya memang kalau org pergi ke lain daerah terus ketemu yang sedaerah udah berasa kayak sodara ya padhal blm kenal sebelumnya hehehe…
    dupak itu sama ga sih kayak depak, kan bhs indonesia ada tuh mendepak ya kurang lebih nendang gitu juga sih

  12. wong ngapak ora nganggo kampak
    tapi kudi…😀

    berasa diingetin dah lama banget ga nulis pake bahasa itu…

  13. Banjarnegara, Purbalingga, Banyumas, Cilacap, dan Kebumen (BarLingMasCaKeb)
    … Ngapak United …

    Semoga sukses di perhelatan Om Belalang ya Dah

    Salam saya
    (3/10 : 12)

  14. logat itu memang pengaruh ya dek pas ketemu yang sealiran (hadeeh sealiran pulak kubilang).
    tapi kalok awak ini walopun aslinya jawa tetep tak bisa bahasa jawa bisanya cuman bahasa medan ajalah awak lahir sana pulak ya kaaaan
    jangan kow dupak yaaaa :p

  15. logat ngapak itu kental tebal ya Dah.., susah ih nirunya
    jadi karena ngapak itu jadi aman dong di kp rambutan ya

  16. hehehe sukses selalu deh mbak😀

Hayoo...Ngomen dengan bijak, ya! ^_*

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: