Teman Duduk

Satu yang saya ingat tentang teman duduk yaitu saat masih sekolah. Jika diurut, mulai masuk TK, teman duduk saya yaitu Novi. Lanjut ke MI, saya duduk berdampingan tidak tetap. Kadang sama Soleh, Yanti, atau sama Eka. Masuk MTs, saya dari kelas tujuh duduk satu bangku dengan Muslichah. Dan terakhir, yaitu saat SMA saya jejer dengan Yulianah.

Dari kesekian banyak teman duduk saat sekolah, kok ya rasanya biasa saja. Enggak yang merasa spesial gitu. *Emangnya martabak, ya. Pakai spesial segala*ūüėÜ Tapi, bukan berarti saya enggak menghargai mereka, atau karena apa. Memang rasanya biasa saja. Mungkin karena saat itu teman duduk saat sekolah belum begitu penting. Melakukan hal apapun masih bisa sendiri. Enggak bergantung.

Bebeda semenjak saya mulai kuliah dan suka naik transportasi umum. Saya memang tidak terlalu mempersoalkan adanya teman duduk. Tapi kok, ya, kalau tidak ada mereka rasanya ada yang kurang. Saat kuliah, tengok kanan yang biasanya ada Puji terus enggak ada dia tuh rasanya kurang. Tengok kiri, alhamdulillah masih ada Atul. Pertanda masih ada teman.

Lain cerita ketika sedang dalam perjalanan. Seandainya dapat teman duduk, ya berarti ada teman ngobrol. Kalau enggak, ya berarti dimanfaatkan untuk istirahat, tidur, atau menikmati suguhan luar selama perjalanan. Ya…intinya sih meski duduk sendiri tetap bisa bahagia. Dan kalau ada teman ngobrol ya berarti tambah tambah dan tambah apapun yang baik.

Keuntungan mempunyai teman duduk saat dalam perjalanan, selain mendapat informasi, pengetahuan baru, teman tersebut bisa menjadi teman kamar. Hal ini saya alami saat sedang #FamTripJateng. Tapi kalau teman duduknya perempuan lho, ya. Kalau laki-laki ya enggak laaah!ūüėõ

Terus, agak sedikit rugi kalau tidak dapat teman duduk saat FamTrip. Bisa jadi merasa sendirian. Apalagi kalau temannya adalah teman baru. Pertama pasti tingak-tinguk. Kayak kejadian yang saya alami kemarin ini. Hihihi Aaah…apapun kondisinya, ada teman duduk atau tidak, kita itu tetap makhluk sosial yang saling membutuhkan.

Udah, sekian dulu, ya. Ini mau lanjutin ngobrol sama Mbak Ratri dan Mbak Elyda. Sambil menunggu sarapan, lanjut jalan-jalan ke Tambi bersama teman-teman #FamTripJateng.

10 komentar

  1. berarti emang butuh teman duduk ya..aku juga kalo gak ada teman duduk berasa gimana gitu

  2. Apa lagi kalau teman duduknya banyak cerita-cerita…Wah nambah banyak pengalaman Mbak Idah. Have a nice trip yaūüôā

  3. Saat ‘nyangkul’ di Dieng beberapa waktu lalu saya merindu Idah sebagai teman duduk saya yang pasti kenal banget kebun kentang seputaran lereng.
    Salam

    1. Ibu ke Dieng? Kok enggak kabar2, Bu?

  4. Saya alhamdulillah … tidak begitu pengaruh apakah ada teman duduk atau tidak ada …
    namun kalau boleh jujur … jika di perjalanan … saya lebih suka tidak punya teman duduk …
    agar saya bisa lebih menikmati perjalanan … bisa liyak-liyak … bisa tolah-toleh … hehehe

    salam saya Idah
    (8/12 : 3)

    1. Saya sama dengan Om NH. Lebih suka sendiri saat perjalanan. Kadang kalo ada yang ngajak ngobrol ngalor-ngidul malah mengganggu

  5. teman duduk memang penting, tapi pada saat-saat tertentu saya tidak mengharapkan ada teman duduk … ntah apa saat-saat tertentunya … ? hihihihi

  6. saya terkadang tergantung mood. Ada kalanya pengen diam menikmati perjalananūüôā

  7. aku dari dulu sampe skrg, tmn sd sampe tmn sma, tmn duduk, masih contact.. walo ada yg udh kurang dkt, tp msh ada jg yg dkt. kdg ga dkt nya krn sibuk masing2 aja sih, bukan krn lupa, teman duduk bagi saya termasuk penting, bagaikan tetangga disebelah rumah, klo ga ada tetangga, merasa sendiri, dan itu ga enak hihihi…

  8. keuntungan mendapat teman duduk di perjalanan itu asik banget.
    apalagi kalo cewek.

    hahaha~

Hayoo...Ngomen dengan bijak, ya! ^_*

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: