Ketika Anak Mami Menikah

“Heii…pada bangun. Sudah siang ini!” Suara Mami begitu mengagetkan kami yang saat itu masih nyaman berada dibalik selimut. Hanya satu orang yang begitu was was, ribet, cerewet, khawatir, ketika saya akan menikah. Adalah Mami.

Desi, sepupu saya, menggerakkan kaki, kemudian ditariklah selimut sampai menutupi wajahnya. Begitu juga dengan saya. Agak malas kalau harus bangun lebih awal. Melirik ke arah jam dinding, ternyata jarum pendek masih berada pada angka lima. Masih pagi, bukan?😆

Sedari awal, kami memang mempunyai rencana untuk bangun siang. Selain tubuh cukup capek atas aktivitas, kami sedang “berhalangan”. Banyak alasan untuk bermalasan atau bangun siang. Sungguh nikmat, bukan?:mrgreen:

“Mbak, aku takut, lho”. Masih dari balik selimut, Desi mengeluarkan suaranya dengan nada pelan. Saya tidak meresponnya, karena saya kira dia mengigau.😆

“Hei…aku takut kalau pas hari akad nikah, kamu kesiangan. Terus kacau semua rencana”. Ia melanjutkan celotehannya. Saya yang mempunyai kebiasaan bangun siang, hanya bisa tersenyum.😆

Idaaah…bangun! Idaaah…mandi! Sedulur rewang sudah pada datang! Idaaah…dua hari lagi kamu nikah. Ngga boleh kayak gini terus! Ubah kebiasaan buruk kamu!

Bentar lagi kamu akan menjadi isteri. Mempunyai kewajiban untuk menyiapkan segala keperluan untuk suami. Termasuk membuatkan minum, masak, mencuci, menyetrika dll. Kamu harus bisa bangun lebih awal!

Ya Tuhan, sepertinya akan terjadi sesuatu hal yang besar. Goncangan jiwa yang begitu dahsyat.😆:mrgreen:

“Saya bingung, Mami. Harus memulai dari mana?”. Ini perasaan saya seminggu yang lalu. Sebelum menikah.

Dan sekarang? Tujuh hari setelah ijab, ternyata saya masih bingung juga. Bingung karena banyak banget tugas sebagai isteri, lho. Pak Jenderal mah lewat. Lebih sibuk pengantin baru, ketimbang beliau atau Pak Presiden. Mindahin lemari adalah salah satu tugas wajib sebelum mindahin meja atau rak sepatu yang ada di rumah.😆

Abaikan mencuci dan menyeterika! Masih banyak kewajiban yang musti dikerjakan. Terlebih kalau kamu adalah “anak mami”. Pasti disayang banget sama suami. Percayalaah!😆

25 komentar

  1. Mindahin lemari pekerjaan utama ya idah🙂 jadi kuaaaat

  2. Happy wedding ya idah.. semoga langgeng hingga tutup usia.. amin..

  3. Idah langsung pindahan dari rumah mami?
    selamat mandiri ya.. pasti bisa

  4. bemzkyyeye · · Balas

    Idahhh.. Aku br tau lho km dah nikah.. Selamat yahhhh.. Semoga SaMaRa🙂

  5. liannyhendrawati · · Balas

    Anak Mami rajin banget mindahin lemari, semangat ya Idah🙂

  6. Terbayang gimana gagapnya anak mami yang baru jadi istri🙂

  7. Selamat ya…. pengantin baru. Terus belajar untuk menjadi istri shalihah. Semoga rumahtangga selalu tentram adem ayem

  8. mindahin lemari sendiri? gak berat?

  9. Ini maksudnya bener2 mindahin lemari gitu? Atau maksudnya isi lemari? Kalo yang dimaksud adalah lemari dalam bentuk fisik..beuuh…gak berat tuh?😀

    Btw, baru nikah yaa…selamat yaaa…semoga langgeng!🙂

  10. wah sudah nikah ya? selamat!

    diriku sih gak ada beda udah nikah apa nggak. kebiasaan gak jauh beda, cuman harus lebih rajin ajah. bedanya kalo sudah nikah sih, ada yang merhatiin dan khawatir kalo nggak segera pulang😛 apalagi kalo punya anak.

    tapi itu semua menyenangkan kok.. hihihihihi~

  11. Idaaaaah…
    Pokoknya mah selamat menempuh hidup baruuu…
    Dan semoga bahagia selalu yah Idaaaaah🙂
    *peyuk-peyuk dari Banduuung*

  12. wah, seminggu sebelum menikah baru berhalangan? Trus pas menikah udah selesai donk halangannya. Aih…..bisa joss kaya Cheila ni kayanya….

    Sekali lagi, congratz ya sayang….. Nikmati saja penyesuaiannya😉

  13. Ahahaha…mindahin lemari…😀

  14. untung gua belon nikah,,,,

  15. happy Wedding Idah…happily ever after pokoknya😀

  16. Idaahhhh …. kamu sudah jadi istri orang … hehehe … candaa aja, niruin ‘kalimat pada postingan idah … heheheh …😉

  17. pokoknya semangat terus, ya. Semangat mindahin lemarinya :p

  18. Idah bangun, yuk jalan2 sama suami,,, aah yang udah punya suami rek😀

  19. Alhamdulillah… selamat ya Idah🙂
    Ayoooo ayoooo, jadi udh terbiasa bangun lebih awal kan??
    Lemarinya udh selesai dipindahin dooong😉
    Eehh ya, kayaknya Faraz bakalan cepet dapat dedek nih dari Tante Idah, semoga yaaaa, Aamiin🙂
    Sekarang banyakin makan kecambah/tauge nanti klo dah ngeASI banyaki daun katuk😀 klo saya siih lebih ampuh daun kangkung😀

  20. “Bentar lagi kamu akan menjadi isteri. Mempunyai kewajiban untuk menyiapkan segala keperluan untuk suami. Termasuk membuatkan minum, masak, mencuci, menyetrika dll. Kamu harus bisa bangun lebih awal!” –> betul itu…

  21. Meskipun anak mami tetap saja tidak bisa merubah tugas dan kodrat sebagai perempuan🙂

  22. Wah happy wedding Idah… tapi kalau sudah punya suami mah akan lain lagi ceritanya, nggak perlu diteriakin pasti udah bangun hehheee

  23. huahaahahaha…mindahin lemari itu wajib hukumnya, tugas utama pulaaa hehehehe…have fun ya daah, enjoy the brand new world🙂

  24. Idaaaahhhhh,,, peluk,peluk,, baru nengok blog,, baru baca *jangan dilempar lemari yaak*,, selamat menjadi istri yang disayang suami yaaa…
    *mendekat ke kuping Idah,, ‘udah isi belum?’,, sambil naikin alis😀

  25. selamat menempuh hidup baru ya

Hayoo...Ngomen dengan bijak, ya! ^_*

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: