“Putri Solo” Membeli Bensin

“Putri Solo”, bertanda kutip. Mengantisipasi adanya komplain dari Om Gibran yang sebentar lagi mau menikah dengan Putri Solo yang ramah itu. 😛

Antrean di SPBU kota begitu panjang. Mau pilih tempat pengecoran bensin sebelah kanan atau kiri sama saja antre. Mengularnya berimbang. Ketimbang banyak pertimbangan, saya masuk antrean sebelah kanan.

Bensin, bukan kebutuhan primer bagi sebagian orang. Namun, ada yang memasukkan besin sebagai salah kebutuhan penting. Terutama bagi seorang pekerja seperti saya. Mau harga naik dua ribu, turun seratus rupiah dan kemudian naik lagi, tetap saja dibeli.

Antrean masih sekira dua puluh orang. Saya masih santai duduk di atas motor. Sedikit demi sedikit motor maju pelan, sampai pada giliran seorang perempuan, sela tiga orang di depan saya. “Alhamdulillaah…menunggu tiga orang lagi, saya bisa mengisi bensin“.

Perkiraan saya hanya membutuhkan waktu kurang lebih delapan menit untuk melayani empat pelanggan. Sudah plus mengembalikan sisa bayar jika memang sisa. Tapi tidak disangka, waktu berjalan cukup lambat.

Untuk melayani seorang perempuan saja hampir membutuhkan waktu sepuluh menit. Memutar tutup tank bensin hampir dua menit. Mau dibantu Mas Bensin, katanya tidak perlu, bisa sendiri. Saya melihatnya sudah seperti perempuan yang tidak bertenaga. Sebab, saat memutar tutup bensin tuh dikit-dikit ngelihatin telapan jari, gitu. Kemudian, ditiup karena mungkin perih telapaknya. Mungkin dia lelah. 😀

“Mas, sepuluh ribu, ya“. Oke, Mbak. Mas Bensin mengalirkan bensinnya ke tank. Lalu, ditutuplah tank tersebut oleh si Mbak. Menutup tank masih di tempat, tidak maju dahulu atau minggir untuk bergantian dengan antrean berikutnya.

Mas, bisa nambah lima ribu lagi, ngga? Hiish…Mbaknya minta tambahan bensin. Hahaha

Bisa, Mbak. Tapi saya bantu membuka tanknya, ya?” Mas Bensin nampak ngga enak banget dengan pelanggan lain yang masih mengular. Saya hanya mesam-mesem melihat Masnya yang sudah seperti emesh angeets sama si Mbaknya. Hahaha

“Ngga usahlah, Mas. Nanti merepotkan. Saya bisa buka kembali”. Ucap si Mbak sembari melempar senyum kepada para pelanggan yang masih mengantre di belakangnya.

Benar-benar berani, pede dan semangat si Mbak yang memiliki suara lirih dengan gerak lemah gemulai bak Putri Solo. 😆

Antara ingin tertawa dan mindahin motor si Mbaknya. Demi. . .emeeesh emeesh emeesh! Hahaha

Iklan

18 komentar

  1. hahaha,.. kaga di klakson klakson sama org dibelakangnya kah mbak??

  2. Teras Maya · · Balas

    mungkin si mba nya lelah dan betah di pom bensin 😀

  3. yang baca juga jadi emes anget

  4. Kalau di daerah sya sudah di caci mbak2 itu. .
    Maklum orng dsni keras2. .

  5. Hehe… tapi sudah dapat bensinnya to mbak idah.. ?..

  6. Yaampyuuun. Kebayang itu kalo sayah ada di belakangnyaaa..

  7. Hahaha..butuh usus panjang banget kalau berdiri dalam satu antrian dengan putri solo macam gini…

  8. mbk idah perkenalkaan saya muridnya pak ustadz ahmad muhlisun sontonayan

  9. Bener mak.. Mungkin lelah jadi agak kurang bertenaga gitu…

  10. Hahahahaha..iyaaa…ngegemesin banget yaaa 😀 😀

  11. Buhahahha mbaknya seloowwww

  12. Putri Solo beli bensin sama mas Solo …. komplit dah … gemelainya ,,, 😛

  13. Gemes aku kalau ada yang beli bensin kaya gitu hehehe, selesai isi bukannya majuin motor dulu malah tetep disitu . Idah suka antri ya disana kalau beli bensin

  14. Mungkin mas di SPBU nya ganteng, jadi mbak nya betah 😛

  15. Si mas bensin langsung lelah karena ada mba cakep yang ngisi bensin, mungkin begitu. haha…

  16. hehe ujian kesabaran di antrian mengular ya Mbak Idah, si mbak lupa bertenggang rasa dengan pengantri dibelakangnya. Salam

  17. bwahahahaa.. ngebayanginnya aja udah geregetan. kalo aku mah udah pst langsung aku samber itu motor bwahahahaa

  18. Kalau saya mungkin cuma senyum saja sama Mbaknya. Betul-betul tipe orang yang “menggemaskan”, tapi setengah salut juga sayanya soalnya dia betul-betul berusaha untuk mandiri dan tidak merepotkan orang lain :)). Tapi memang menggemaskan… :hoho.

Hayoo...Ngomen dengan bijak, ya! ^_*

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: